#898: Maksud al-Rayyan

[ux_products]

Soalan

Assalamualaikum ustaz. Saya terbaca satu hadis di mana terdapat satu pintu bernama al-Rayyan, yang dikhususkan untuk ahli puasa memasuki ke dalam syurga. Apa maksud al-Rayyan itu? Terima kasih.

Jawapan

Alhamdulillah, puji dan syukur kepada Ilahi atas pelbagai kurniaan dan anugerah yang tidak terhitung buat kita semua. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga, para sahabat dan mereka yang mengikut jejak langkah Baginda hingga ke Hari Kesudahan.

Kelebihan Berpuasa di Sisi Allah

Daripada Abu Hurairah R.A, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

قَالَ اللَّهُ: كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ لَهُ، إِلَّا الصِّيَامَ، فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ، وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ، وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلاَ يَرْفُثْ وَلاَ يَصْخَبْ، فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ، فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ. وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ المِسْكِ. لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا: إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ، وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ.

Maksudnya: Allah berfirman: “Semua amal perbuatan anak Adam (manusia) adalah untuknya melainkan puasa, kerana sesungguhnya ia adalah untuk-Ku dan Aku yang akan memberinya ganjaran (pahala). Puasa itu adalah merupakan perisai. Oleh itu, janganlah berkata keji dan jangan pula berteriak-teriak. Sekiranya ada seseorang mencelanya atau memeranginya, maka katakanlah,“Sesungguhnya aku berpuasa.” Demi Dia (Allah) yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah SWT daripada aroma minyak kasturi. Orang yang berpuasa itu memiliki dua kegembiraan, dia berasa gembira dengan dua perkara, iaitu apabila berbuka dia berasa gembira  dan apabila bertemu Tuhannya, dia berasa gembira dengan puasanya.[1]

Berkenaan lafaz ‘فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ’ (Puasa itu untuk-Ku dan Aku-lah yang akan membalasnya), Al-Hafiz Ibn Hajar menukilkan bahawa al-Baidhawi berkata: Terdapat dua perkara yang menjadi sebab mengapa ibadah puasa diistimewakan dengan kelebihan seperti ini.

Pertama: Kerana ibadah-ibadah selainnya dapat dilihat oleh manusia, berbeza dengan puasa kerana ia merupakan rahsia antara hamba dan Allah SWT. Dia melakukannya dengan ikhlas dan mengerjakannya kerana mengharapkan redha-Nya. Hal ini ditunjukkan menerusi firman Allah SWT dalam sabda Baginda SAW, ‘الصَّوْمُ لِي’ (Sesungguhnya puasa itu adalah untuk-Ku).

Kedua: Kerana seluruh perbuatan baik dilakukan dengan cara mengeluarkan harta atau menggunakan anggota fizikal. Manakala puasa mencakupi perbuatan mengekang hawa nafsu dan menjadikan fizikal menjadi lemah. Dalam ibadah puasa, terdapat unsur kesabaran menahan rasa lapar, haus dan meninggalkan syahwat. Hal ini ditunjukkan menerusi firman Allah SWT dalam sabda Baginda SAW: “Dia meninggalkan syahwat kerana-Ku.”[2]

Imam al-Munawi pula menjelaskan: (Yakni), orang yang berpuasa, Aku (Allah) memberinya balasan pahala yang banyak. Aku yang menguruskan balasan pahala itu tanpa diwakilkan kepada malaikat yang paling dekat atau makhluk-makhluk lain, kerana puasa itu rahsia antara-Ku dengan hamba-Ku.[3]

Maksud al-Rayyan

Daripada Sahl RA, Nabi SAW telah bersabda:

إِنَّ فِي الجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ، يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ القِيَامَةِ، لاَ يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ، يُقَالُ: أَيْنَ الصَّائِمُونَ؟ فَيَقُومُونَ، لاَ يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ، فَإِذَا دَخَلُوا أُغْلِقَ، فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ.

Maksudnya: “Sesungguhnya di dalam syurga terdapat pintu yang dinamakan al-Rayyan. Orang-orang yang berpuasa akan masuk melaluinya (pintu tersebut) pada hari kiamat, serta tidak ada seorang pun selain daripada mereka yang akan masuk melaluinya (pintu itu). Ditanyakan: “Dimanakah orang-orang yang berpuasa?” Lalu mereka pun berdiri. Tidak ada seorang pun selain daripada mereka yang akan masuk melaluinya (pintu itu). Apabila mereka telah masuk, pintu itu ditutup, dan tidak ada seorang pun yang masuk (lagi) melaluinya.”[4]

Al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani dalam Fath al-Bari[5] menjelaskan: Al-Rayyan adalah nama salah satu pintu di syurga yang hanya dimasuki oleh orang-orang yang berpuasa. Lafaz tersebut sesuai dengan maknanya, kerana al-Rayyan berasal daripada perkataan ‘الرِّيّ’ (tidak merasa dahaga). Ia bersesuaian dengan keadaan orang-orang yang berpuasa. Bahkan, disebutkan bahawa sesiapa yang masuk melalui pintu tersebut, maka dia tidak akan merasa haus lagi selama-lamanya.

Al-Qurtubi berkata: “Disebutkan dengan lafaz ‘الرِّيّ’ (tidak merasa dahaga) tanpa menyentuh berkenaan ‘kenyang’ kerana perkataan kedua tersebut merupakan kesinambungan kepada perkataan yang pertama.” Kata al-Hafiz Ibn Hajar: “Atau kerana dahaga itu lebih berat daripada lapar bagi orang yang berpuasa.”

Menurut al-Hafiz Ibn Hajar lagi: Hadith ini telah diriwayatkan melalui jalur lain dengan lafaz: ‘إِنَّ لِلْجَنَّةِ ثَمَانِيَة أَبْوَاب ، مِنْهَا بَاب يُسَمَّى الرَّيَّان لَا يَدْخُلهُ إِلَّا الصَّائِمُونَ’ (Sesungguhnya syurga memiliki lapan pintu. Antaranya terdapat pintu yang bernama al-Rayyan. Hanya orang-orang yang berpuasa yang masuk melalui pintu itu). Demikian al-Jauzaqi meriwayatkan melalui jalur Abu Ghassan daripada Abu Hazim. Imam al-Bukhari juga meriwayatkan melalui jalur yang sama dalam pembahasan tentang awal mula penciptaan, tetapi disebutkan dengan lafaz ‘فِي الْجَنَّة ثَمَانِيَة أَبْوَاب’ (Di syurga ada lapan pintu).[6]

Imam al-Nawawi menyebut: Hadis ini menunjukkan kelebihan puasa dan kemuliaan orang yang berpuasa. [7]

Mulla al-Qari berkata: Maksud al-Rayyan itu sama ada dirinya sendiri tidak merasa dahaga kerana terdapat banyaknya sungai-sungai yang mengalir, bunga dan buah-buahan yang berada di sampingnya atau kerana yang sampai kepadanya (memasukinya) akan hilang rasa dahaga pada hari kiamat.”[8]

Izzuddin bin Abd al-Salam dalam kitab Fawaid al-Saum menyebut: Adapun dikhususkan kepada mereka memasuki syurga dari pintu al-Rayyan kerana keistimewaan ibadat mereka dan kemuliaannya.”

Al-Mubarakfuri pula menyatakan bahawa pintu ini dikhususkan untuk orang Mukmin yang sentiasa melazimi amalan puasa.[9]

Itulah suatu gambaran yang sebenarnya tentang makna yang didapati pada kalimah al-Rayyan dan ianya buat selama-lamanya bagi penghuni syurga yang menjalankan segala urusan Allah SWT.

Wallahu a’lam.

Bertarikh: 6 April 2022 bersamaan 4 Ramadhan 1443H

 

[1] Riwayat al-Bukhari (1904)

[2] Lihat Fath al-Bari, 4/108

[3] Lihat Faidh al-Qadir, 4/250

[4] Riwayat al-Bukhari (1896) dan Muslim (1152)

[5] 6/132

[6] Lihat Fath al-Bari, 6/132

[7] Lihat Syarh al-Nawawi ‘ala Sahih Muslim, 4/155

[8] Lihat Mirqat al-Mafatih, 4/1361

[9] Lihat Tuhfah al-Ahwazi Syarh Jami’ Al-Tirmizi, 19/147

Latest articles

Related articles